BeritaNasional

Susun RKA-K/L 2024, Menteri ATR/Kepala BPN Tekankan Jajaran untuk Bekerja Spartan demi Perwujudan Institusi Berstandar Dunia

Bagikan Ke

Jakarta, halonotariat.id – Guna menjamin program terlaksana dengan baik, selain komitmen dan kinerja para pelaksana, dibutuhkan pula perencanaan anggaran yang tepat sasaran. Oleh karena itu, Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) melalui Biro Perencanaan dan Kerja Sama menyelenggarakan rapat untuk menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga (RKA-K/L) Pagu Anggaran Tahun Anggaran 2024 yang berlangsung di Grand Sahid Hotel, Jakarta, pada Senin (03/07/2023).

Di dalam pemetaan rencana kerja dan anggaran ini, seluruh pihak terkait di lingkungan Kementerian ATR/BPN baik pusat maupun daerah ikut terlibat. Adapun yang hadir dalam pertemuan tersebut antara lain Pejabat Pimpinan Tinggi Madya dan Pratama Kementerian ATR/BPN; para Kepala Bagian Tata Usaha Kantor Wilayah (Kanwil) BPN se-Indonesia; perwakilan Kepala Subbagian Pemantauan Evaluasi Pelaporan sejumlah Kantor Pertanahan (Kantah); Kepala Bagian Administrasi Umum Sekolah Tinggi Pertanahan Nasional (STPN); serta Kepala Subbagian Perencanaan dan Umum STPN.

Membuka rapat tersebut, Menteri ATR/Kepala BPN Hadi Tjahjanto menyampaikan bahwa sesuai Rencana Strategis (Renstra) Kementerian ATR/BPN 2020-2024, tahun 2024 adalah tahun Institusi Berstandar Dunia.

“Tahun 2024 merupakan tahun kelima dan tahun terakhir pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024. Sesuai Renstra, kita dituntut melakukan inovasi agar Kementerian ATR/BPN dapat menjadi institusi berstandar dunia yang dapat memberikan pelayanan pertanahan secara cepat, praktis, profesional, dan berintegritas,” ungkap Menteri ATR/Kepala BPN dalam sambutannya.

Hadi Tjahjanto juga mengingatkan agar setiap rupiah yang dibelanjakan dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) harus produktif dan memiliki dampak yang benar-benar dirasakan oleh masyarakat.

“Presiden menyoroti pentingnya peningkatan kualitas belanja di samping peningkatan akuntabilitas. Kualitas belanja harus dikawal semenjak perencanaan, terus dimonitor, terus dievaluasi, sehingga lebih tepat sasaran,” tuturnya.

Baca Lainnya:  Dua Tahun Penerapan HT-el Tantangan IPPAT Kedepan

Lebih lanjut ia meminta agar langkah-langkah strategis dijalankan untuk memaksimalkan serapan anggaran.

“Saya minta sampai akhir tahun 2023, capaian fisik dan anggaran mencapai 97% dengan kualitas capaian yang akuntabel baik dari satker (satuan kerja, red) pusat maupun daerah. Saya meminta kepada Saudara-saudari untuk bekerja secara spartan,” tegas Hadi Tjahjanto.

Pada kesempatan ini, Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian ATR/BPN, Suyus Windayana mengungkapkan tujuan dari Penyusunan RKA-/KL Pagu Anggaran Tahun 2024.

“Rapat ini untuk menjamin efektivitas perencanaan program dan anggaran yang transparan, menjaga akuntabilitas anggaran pemerintah, mewujudkan penganggaran berbasis kinerja, dan menjaga capaian target pembangunan yang ada dalam Renstra Kementerian ATR/BPN,” jelasnya.

Suyus Windayana menekankan, pengalokasian anggaran perlu lebih efektif dan efisien.

“Pengalokasian anggaran harus sesuai dengan Renstra dan kebutuhan nasional seperti program strategis, sehingga pengalokasian anggaran sesuai dengan visi dan misi Kementerian ATR/BPN. Saya berpesan kepada para Kepala Bagian Tata Usaha harus berkoordinasi dengan unit teknis mengenai alokasi anggaran dan kegiatan-kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan di tahun mendatang,” pungkas Suyus Windayana. (ANR)

Bagikan Ke

Redaksi
the authorRedaksi
error: Dilarang Copas !!